pra-dewasa(1)

12.37



Beberapa waktu yang lalu ternyata saya masuk ke dalam percakapan young adult yang membuat saya merasa kalo "ah gila, ternyata gue udah gak anak kecil banget" ngebahas tentang pasangan. setelah difikir-fikir pasangan itu untuk kebanyakan orang ternyata cuman untuk aksesoris aja. padahal saya sendiri juga ga tau dan sering banget muncul pikiran semacam "pacar itu untuk apa? toh selama ini i'm okay. alone. with my self and i'm happy with that"

dulu jaman saya enggak kayak sekarang (jaman dimana semua orang punya pacar dan kalo gak ngomongin cinta-cintaan kayaknya gak enak) punya pasangan adalah hal penting karena kalo enggak punya pasangan selain enggak ada yang nanyain "udah makan apa belom?" itu juga bisa bikin enggak percaya diri. udah mana gitu umur-umur belasan biasanya lagi gencar-gencarnya break the rule. makin rebel makin asyik, yang berdampak jadi gak begitu deket sama keluarga. jadinya, kalo ga punya pasangan bener-bener lonely dunia akhirat rasanya.

nah, untungnya sekarang itu udah nggak pernah ngerasa kesepian atau apapun karena lebih belajar bersyukur. jadi punya enggak punya pasangan gak ada bedanya. hihihi. tapi terus saya jadi penasaran gitu sama orang-orang lain. karena sekarang sudah berada dalam umur legal (yang siap dinikahi oleh siapa saja) jadilah saya ngealakuin riset kecil-kecilan tentang pasangan ini. berbekal pertanyaan 

"eh, nanti nya lo bakal nikah gak?"

pertanyaan retoris banget ya? tapi gpp emang begitu cara kerjanya dan sebagian besar jawabannya adalah "IYA" dengan berbagai alasan pula tentunya. dari yang emang buat nyempurnain agama, tuntutan society, dan alasan absurd buat menuh-menuhin populasi manusia agar tidak punah. Tapi juga saya agak kaget ketika ada yang jawab "NGAK". iya, temen saya ada yang jawab ngak mau nikah. saya langsung nanya balik yang dibarengi rasa penasaran tingkat tinggi. "loh emangnya kenapa?" yang dengan entengnya dia jawab "ya, emangnya seberapa penting sih gue ini sampe harus ada keturunannya?" padahal saya mikirnya lebih ke 'waduh, lu udah siap buat hidup sendirian tuk selamanya nih?' trus dia lanjut dengan kalimat "tapi mel, society kita enggak ngizinin buat kayak gitu. kita dituntut untuk ngikutin apa yang orang kebanyakan lakuin" 

jadi inget peribahasa dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung

You Might Also Like

0 komencil

Subscribe